Upacara Tutup Peti di Masjid dan Kisah Kerukunan Cempaka Baru

Upacara Tutup Peti di Masjid dan Kisah Kerukunan Cempaka Baru

Berita Pasti – Upacara Tutup Peti di Masjid dan Kisah Kerukunan Cempaka Baru, Ninggar Gultom (54 tahun) semringah mendengar kata ‘monggo’ yang terucap spontan dari Ketua Masjid Darussalam, Haji Aricasmo, Senin pekan lalu. Kata ‘monggo’ itu menghilangkan cemas Gultom yang bingung menggelar upacara tutup peti mendiang istrinya.

Rumah Gultom berada di gang sempit di Cempaka Baru, Kemayoran, Jakarta Pusat. Peti Jenazah tak muat, mustahil menggelar upacara khas Katolik itu untuk istri di rumah. Gultom coba peruntungan dengan meminta izin pengurus Masjid Darussalam di ujung gang rumahnya.

“Saya tidak kepikiran kalau peti jenazah itu enggak muat di gang. Akhirnya minta izin Ketua Masjid Darussalam untuk menggelar upacara di pelataran masjid,” Kata Ninggor mengenang kisahnya yang jadi viral tersebut kepada CNNIndonesia.com di kediamannya, Cempaka Baru, Senin (2/9).

 

Baca Juga : Gahar! Pria Ini Nikahi Kedua Pacarnya Sekaligus, Alasannya tak ingin melukai hati Keduanya

 

Berdasarkan penelusuran CNNIndonesia.com ke kediaman Ninggor, jalan akses masuk menuju pintu rumah Ninggor terletak berada di dalam gang kecil samping Masjid Darussalam. Terlihat lebar gang tersebut hanya dapat dilewati satu sepeda motor.

Kebijaksanaan pengurus masjid membuat hati Ninggor haru. Padahal dia tahu, tiap Senin merupakan jadwal pengajian rutin jemaah Masjid Darussalam.

“Tapi atas kebijaksanaan ketua masjid dan pengurus, ‘monggo’ katanya, nanti pengajian diundur,” ujar Ninggor meniru restu Haji Aricasmo.

 

Upacara Tutup Peti di Masjid

 

Warga ternyata tak hanya bersedia mengundur pengajian. Menurut Ninggor warga sekitar juga antusias membantu proses acara. Para tetangga muslim turut serta mengantar jenazah istrinya ke Tempat Pemakaman Umum (TPU).

“Mereka membantu menyiapkan upacara, menutup jalan, menyediakan kursi, memberikan makan minum tamu-tamu. Tanpa diminta tolong, mereka bergerak sendiri,” kata Ninggor.

Sementara itu, salah satu pengurus Masjid Agus (45) menyebut upacara tutup peti mendiang istri Ninggar Gultom berlangsung setengah jam, dimulai ba’da Zuhur. Agus membenarkan pihak pengurus masjid membantu untuk menyiapkan kursi hingga mengangkat jenazah.

 

Baca Juga : Viral Pemotor Oleng & Terjatuh karena Gagal Kabur dari Razia Polisi

 

“Mulainya itu jam setengah satu siang, berlangsung selama sejam. Ya pengurus masjid sama warga sini ikut bantu-bantu angkat peti jenazah, tutup jalan, sama siapin kursi juga,” Katanya.

Agus mengatakan bahwa warga Cempaka Baru tidak pernah mengalami permasalahan ataupun konflik antaragama di lingkungannya.

“Saya sudah puluhan tahun disini, enggak pernah ada konflik. Saling menghormati saja, anteng- anteng, saling bantulah,” katanya.

Alhasil, kisah dari Masjid Darussalam Cempaka Baru itu pun jadi vital. Foto kebaktian tutup peti pertama kali diunggah akun Facebook Jefferson Goeltom, 26 Agustus 2019. Hingga saat ini, postingan tersebut telah dibagikan sebanyak 10 ribu kali, dengan 11 ribu komentar bernada positif tentang toleransi beragama.

 

Sumber : www.cnnindonesia.com

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

%d blogger menyukai ini: